Tentang Globalisasi dan Neoliberalisme

Inti Pandangan Neoliberalisme

PASAR YANG BERKUASA
Mempreteli peran dan kewajiban pemerintah, serta membebaskan perusahaan “swasta” dari setiap ikatan yang dikenakan oleh pemerintah tak peduli seberapa besar kerusakan sosial yang diakibatkannya.

PANGKAS ANGGARAN PUBLIK UNTUK LAYANAN SOSIAL
Kurangi anggaran sosial seperti pendidikan, kesehatan, dan air bersih, semua itu atas nama pengurangan peran negara.

DEREGULASI
Memangkas hukum dan aturan yang bisa mengurangi penciptaan laba, termasuk ukuran-ukuran untuk melindungi hak buruh dan pelestarian lingkungan hidup.

PRIVATISASI
Menjual perusahaan, barang dan layanan milik negara kepada investor swasta. Walaupun dilakukan atas nama efisiensi yang lebih besar, yang seringkali memang dibutuhkan, privatisasi mengkonsentrasikan kemakmuran kepada segelintir tangan dan membuat rakyat miskin tak bisa mendapatkan barang serta layanan karena mahalnya.

MENGENYAHKAN KONSEP “THE PUBLIC GOOD”
Mengurangi tanggungjawab bersama dan menggantikannya dengan “kewajiban individu”. Membiarkan kaum termiskin untuk menemukan solusi sendiri atas mahalnya layanan kesehatan, pendidikan dan keamanan sosial serta menyebut mereka “malas” jika mereka gagal.

GLOBALISASI KAPITALISME: Mitos vs Realitas

MITOS 1: Demokrasi dan kapitalisme berjalan seiring

REALITAS: Demokrasi dan ekonomi pasar yang sehat memang merupakan cita-cita bagus karena merupakan basis bagi berkembangnya masyarakat yang mampu mengorganisasikan diri dan memperlakukan anggotanya secara setara.

Tapi, kapitalisme adalah pembunuh maut bagi keduanya. Kapitalisme menciptakan ilusi di dalam pikiran mereka yang berkuasa bahwa ideologi ini merupakan mesin kemakmuran, sementara faktanya merupakan mesin perusak dan pencipta ketimpangan. Dalam definisi, desain dan praktek, kapitalisme adalah sistem yang akan mengkonsentrasikan kekuasaan
ekonomi ke tangan segelintir orang dan mengesempingkan banyak orang, artinya: tidak demokratis.

MITOS 2: Globalisasi akan mengakhiri kemiskinan

REALITAS: Globalisasi ekonomi menciptakan kemakmuran, tapi hanya untuk segelintir elit yang diuntungkan oleh konsolidasi kapital, merger, teknologi skala global, dan aktivitas finansial seperti bursa saham dan bursa uang. Pasang naik perdagangan bebas dan globalisasi semestinya “mengangkat semua kapal” dan mengakhiri kemiskinan. Tapi, dalam setengah abad setelah diperkenalkan, lebih banyak kemiskinan di dunia ketimbang sebelumnya, dan situasinya terus memburuk.

MITOS 3: Globalisasi akan mengakhiri kelaparan dunia

REALITAS: Globalisasi pertanian telah gagal dalam mengatasi krisis kelaparan di dunia. Pada kenyataannya, justru telah memperburuk krisis. Selama dua dasawarsa terakhir, jumlah pangan di dunia terus meningkat, namun meningkat pula jumlah kelaparan. Sebuah studi PBB belum lama ini menunjukkan bahwa dunia sebenarnya cukup akan pangan. Problemnya ada dalam distribusi yang tak merata. Globalisasi produksi pangan telah meminggirkan petani kecil dari tanahnya dan menggantinya dengan industri pertanian kimiawi yang padat mesin. Globalisasi produksi pangan memproduksi pangan yang salah dalam suatu proses yang membuat jutaan petani kehilangan tanah, tak punya rumah, miskin uang, dan bahkan tak bisa memberi makan sendiri.

MITOS 4: Globalisasi baik untuk lingkungan

REALITAS: Globalisasi secara inheren bersifat merusak alam karena menuntut produk dan jasa bergerak ribuan kilometer keliling dunia, melonjakkan ongkos lingkungan yang demikian mahal dalam bentuk polusi udara dan air, peningkatan konsumsi energi, dan penggunaan bahan kemasan serta pengawet kimiawi yang tak terurai. Kemakmuran yang diperoleh dari perdagangan dunia sangat sedikit dibelanjakan untuk program perbaikan lingkungan. IMF dan Bank Dunia justru praktis memastikan perusakan lingkungan itu.

MITOS 5: Globalisasi ekonomi tidak bisa dihindari

REALITAS: Para pendukung globalisasi ekonomi cenderung melukiskan globalisasi sebagai proses yang tak terhindarkan, atau merupakan muara logis dari seluruh benturan gaya ekonomi dan teknologi yang berjalan selama berabad-abad. Mereka melihat globalisasi kapitalisme sebagai hukum alam.

Tapi, globalisasi ekonomi bukanlah evolusi yang natural. Lembaga-lembaga dunia seperti IMF, Bank Dunia, GATT, NAFTA dan WTO menempatkan nilai ekonomi di atas nilai-nilai lainnya, serta menindas kemampuan tiap negara untuk melindungi lingkungan, buruh, dan konsumen. Globalisasi semacam itu bahkan cenderung menolak kedaulatan serta demokrasi sebuah negeri jika negeri itu nampak merintangi “perdagangan bebas”.

Tapi, tak satupun dari itu tak bisa dihindari. Menyebut globalisasi sebagai tak terhindarkan adalah upaya menghipnotis orang untuk meyakini bahwa tak ada yang bisa dilakukan untuk mencegah globalisasi, sehingga menciptakan sikap pasrah dan pasif.

***Disarikan dari “Take It Personally: How Globalization Affects You and How to Fight Back” karya Anita Roddick (Thorsons; 2001)

Advertisements

One thought on “Tentang Globalisasi dan Neoliberalisme

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s